Kumpulan soal UMB




Kunci SBMPTN 2014

Saya ambil dari berbagai sumber. Silahkan dicocokkan barang kali kodenya sama. Check it out.

1. Versi SSC (Sony Sugema Collection)


TKD SAINTEK

TKPA
TKD SOSHUM 


2. Versi GO (Ganesha Operation)


TKD SAINTEK

TKPA
TKD SOSHUM

3. Versi Wangsit Education

TKD SAINTEK

KODE : 501, 502503 504511512513514521522523, 524531, 532533, 534,  541,542543544551, 552, 553, 554564,
 571,  576, 577, 578, 579, 586, 588, 589,  581, 582, 583, 584, 591, 592, 593, 594


TKPA

KODE : 601602603604641642643644614, 631, 663
 661, 676, 677, 678, 679, 686, 687, 688   681, 682, 683, 684, 691, 692, 693, 694

  
TKD SOSHUM
KODE : 701702704741713, 731, 734, 774, 791
 771, 776, 777, 778, 779, 786, 787, 788,  782, 784, 793, 794

Animasi Pertamaku

Daftar Kualifikasi Program Studi Saintek 2014





Untuk melihat daftar semua Perguruan Tinggi Negeri Se-Indonesia dapat didownload di Klik Disini

Penyakit Menurun Pada Manusia

1. Albino
Albino adalah sebutan bagi penderita Albinisim.  Albinism adalah suatu kelainan
 pigmentasi kulit bawaan, dikarenakan kurang atau tidak adanya pigmen melanin 
di dalam kulit. Keadaan tersebut bersifat genetik atau diwariskan.
Albino adalah murni penyakit kelainan genetik, bukan penyakit infeksi dan tidak dapat
 ditularkan memalui kontak fisik ataupun melalui transfusi darah. Sebenrnya albino adalah
 panyakit perpaduan gen resesif pada orang tua dan menjadi gen dominan pada anak mareka
Gen resesif sendiri adalah gen yang tidak muncul pada diri kita sedangkan gen dominan
 adalah gen yang muncul pada diri kita dan menjadi sifat fisik dari kita.
Hilangnya pigmen pada penderita albino meyebabkan mereka menjadi sangat sensitive
 terhadap cahaya matahari sehingga mudah terbakar dan mereka harus melindungi kulit
 mereka dengan menggunakan sunblock.
Albino disebabkan karena mutasi pada salah satu gen yang memberikan instruksi kode
 kimia untuk membuat salah satu dari beberapa protein yang terlibat dalam produksi
 pigmen melanin,melanin dihasilkan oleh sel yang disebut melanosit yang ditemukan 
pada kulit dan mata mutasi gen mungkin menyebabkan tidak ada produksi melnin pada
 semua atau penurunan yang signifikan dalam jumlah melanin.
Ciri-ciri penyakit albino
ü Mempunyai kulit dan rambut abnormal yaitu berwarna putih susu atau putih pucat
ü Memiliki iris merah muda atau biru dengan pupil merah (tidak semua)
ü Hilangnya pigmen melanin pada mata,kulit,dan rambut (atau lebih jarang hanya ada mata)
ü Rabun jauh dan rabun dekat yang sangat ekstrim
Cara mengobati penyakit albino

Penderita harus melindungi mata dan kulitnya dari sinar matahari, hal itu bisa ditempuh dengan
 menggunakan alat pembantu seperti kacamat  pelindung sinar matahari, atau bisa juga dengan
 memakai lotion tabir surya yang sangat efektif untuk melindungi kulit.
Sifat : Resesif
Genotip : 
AA  => Normal
Aa => Normal Carier
aa => Albino 
2. Buta Warna
Buta warna adalah suatu kelainan yang disebabkan ketidakmampuan 
sel-sel kerucut mata untuk menangkap suatu spektrum warna tertentu akibat faktor 
genetis.
Buta warna merupakan kelainan genetik / bawaan yang diturunkan dari orang tua
 kepada anaknya, kelainan ini sering juga disebaut sex linked, karena kelainan ini 
dibawa oleh kromosom X. Artinya kromosom Y tidak membawa faktor buta warna. 
Hal inilah yang membedakan antara penderita buta warna pada laki dan wanita. Seorang
 wanita terdapat istilah ‘pembawa sifat’ hal ini menujukkan ada satu kromosom X yang
 membawa sifat buta warna. Wanita dengan pembawa sifat, secara fisik tidak 
mengalami kelalinan buta warna sebagaimana wanita normal pada umumnya. Tetapi
 wanita dengan pembawa sifat berpotensi menurunkan faktor buta warna kepada 
anaknya kelak. Apabila pada kedua kromosom X mengandung faktor buta warna maka
 seorang wanita tsb menderita buta warna.
Saraf sel di retina terdiri atas sel batang yang peka terhadap hitam dan putih, serta sel 
kerucut yang peka terhadap warna lainnya. Buta warna terjadi ketika syaraf reseptor
 cahaya di retina mengalami perubahan, terutama sel kerucut.
Tanda seorang mengalami buta warna tergandung pada beberapa factor; apakah
 kondisinya disebabkan factor genetik, penyakit, dan tingkat buta warnanya; sebagian 
atau total. Gejala umumnya adalah kesulitan membedakan warna merah dan hijau 
(yang paling sering terjadi), atau kesulitan membedakan warna biru dan hijau (jarang 
ditemukan).Gejala untuk kasus yang lebih serius berupa; objek terlihat dalam bentuk 
bayangan abu-abu (kondisi ini sangat jarang ditemukan), dan penglihatan berkurang.
Sifat : Resesif
Genotipe :
-Pada Laki-laki :
XCY => Normal
XcY => Buta Warna

- Pada Perempuan
XCYC => Normal
XCYc => Normal Carier
XcYc => Buta Warna


3. Polidaktili

Polidaktili adalah suatu kelainanyang diwariskan gen autosomal dominan P, sehingga 
penderita akan mendapatkan tambahan jari pada satu atau dua tangannya dan pada kakinya.
Orang normal biasanya memiliki homozigotik resesif pp. Polidaktili juga dikenal sebagai 
Hyperdaktili, bisa terjadi ditangan atau dikaki manusia ataupun hewan. Tempat jari tambahan 
tersebut berbedabeda ada yang di dekat ibu jari dan ada pula yang berada di dekat jari 
kelingking. Tidak ada gejala untuk penyakit polidaktili ini karena penyakit ini adalah penyakit
bawaan yang diwariskan oleh gen autosomal dominan P. Akan tetapi polodaktili dapat 
menyebabkan masalah fungsi.
Gen polidaktili memiliki pengaruh yang bervariasi terhadap fenotipe. Terkadang menghasil
kan jari tambahan di tangan, kaki, atau keduanya. Polidaktili juga memperlihatkan sifat
penetrasi parsial, terkadang gen tersebut tidak memengaruhi apa-apa dan individu 
dengan gen tersebut tetap memiliki jumlah jari kaki dan tangan yang normal.

Sifat : Dominan
Genotipe :
PP => Polidaktili
Pp => Polidaktili
pp => Normal



4. Botak
Botak adalah seseorang yang tidak memiliki rambut lagi di kepalanya. Walau kebotakan 
dianggap biasa pada kaum lelaki, ternyata hal itu juga dipicu oleh keturunan. Ada gen yang
diturunkan oleh salah satu pihak orangtua atau keduanya yang menyebabkan si anak juga 
menderita kebotakan. Ada juga orang yang menderita kebotakan permanen yang pastinya 
juga disebabkan oleh satu jenis gen yang disebut alopecia androgenetika. Bentuk rambut
sama sekali tidak mempengaruhi timbulnya alopecia androgenetika. Pengobatannya harus
secara medis, tidak ada pengobatan alternatif.
Alopecia Androgenika terjadi pada pria di akhir usia 20-an tahun atau awal umur 
30-an tahun. Rambut akan rontok secara bertahap dimulai dari bagian puncak kepala 
dan depan. Garis rambut menjadi mundur dan dahi menjadi terlihat lebih lebar. Puncak 
kepala menjadi botak.
Dr Angela Christiano, profesor dermatologi dan genetika di ColumbiaUniversity Medical
Center berhasil menemukan gen yang menyebabkan rambut menipis dan bahkan bisa terasa
efeknya saat masih anak-anak. Diketahui gen APCDD1 yang menyebabkan folikel 
rambut sehingga rambut semakin lama semakin menipis dan botak.
Sifat Dominan
Genotipe :
Pada Laki-laki
BB => Botak
Bb => Botak
bb => Normal

Pada Perempuan
BB => Botak
Bb => Normal
bb => Normal



5. Thalasemia
Thalasemia adalah penyakit kelainan darah yang ditandai dengan kondisi sel darah merah
 mudah rusak atau umurnya lebih pendek dari sel darah normal (120 hari). Akibatnya 
penderita thalasemia akan mengalami gejala anemia diantaranya pusing, muka pucat, 
badan sering lemas, sukar tidur, nafsu makan hilang, dan infeksi berulang.
Thalasemia terjadi akibat ketidakmampuan sumsum tulang membentuk protein yang 
dibutuhkan untuk memproduksi hemoglobin sebagaimana mestinya. Hemoglobin 
merupakan protein kaya zat besi yang berada di dalam sel darah merah dan berfungsi 
sangat penting untuk mengangkut oksigen dari paru-paru keseluruh bagian tubuh 
yang membutuhkannya sebagai energi. Apabila produksi hemoglobin berkurang atau
tidak ada, maka pasokan energi yang dibutuhkan untuk menjalankan fungsi tubuh tidak 
dapat terpenuhi, sehingga fungsi tubuh pun terganggu dan tidak mampu lagi menjalankan
aktivitasnya secara normal.Thalasemia adalah sekelompok penyakit keturunan yang 
merupakan akibat dari ketidakseimbangan pembuatan salah satu dari keempat rantai 
asam amino yang membentuk hemoglobin.
Sifat Dominan Lethal
Genotipe :
TT => Thalasemia Mayor (Mati)
Tt => Thalasemia Minor
tt => Normal

Tanaman Yang Mengalami Pertumbuhan dan Perkembangan

1. Bunga Pucuk Merah
Klasifikasi Tanaman :
Nama Latin  : Syzygium oleina
Nama Lokal  : Pucuk merah
Famili  : Myrtaceae
Termasuk jenis tanaman ever green
Tentang tanaman ini :
Pucuk merah adalah sejenis tanaman perdu yang tak sepopuler anthurium atau sejenis
nya. Bentuk daunnya pun tidak sevariatif tanaman hias populer tadi. Warnanya hijau 
muda, bentuknya kecil agak memanjang, dengan batang yang kecil, bentuknya hampir
 sama seperti tanaman perdu pada umumnya, namun saat ini sudah menjadi trend 
tanaman hias.

Makalah Penyebaran Islam di Indonesia

BAB I 
Pendahuluan

A. Latar Belakang 
Sebagaimana yang telah kita ketahui bahwa agama Islam diturunkan oleh 
Allah kepada Nabi Muhammad SAW melalui malaikat Jibril. Sejak saat itulah, 
Rasulullah SAW mulai menyebarkan agama Islam ke seluruh penjuru dunia 
khususnya Jazirah Arab.
Agama Islam mulai berkembang semakin pesat ke seluruh Arab Saudi, walau
pun masih mendapat penolakan dan ancaman dari para kaum kafir Quraisy.
 Dengan usaha keras dan pantang menyerah dari Rasulullah SAW agama 
Islam telah menyebar ke seluruh penjuru Arab. Hingga beliau wafat, 
perjuangan untuk menyiarkan dan mendirikan agama Islam tidaklah berhenti
 begitu saja. Sepeninggalan beliau, perjuangan tersebut dilanjutkan oleh para
 4 khalifah yaitu Abu Bakar AsSiddiq, Umar bin Khatab, Usman bin Affan, dan
 Ali bin Abi Thalib. Mereka semua hanya mempunyai 1 tujuan yaitu 
memperjuangkan agama Tauhid yaitu agama Islam.
Sebagai umat Islam yang bertaqwa kepada Allah SWT, maka kita haruslah 
juga mengetahui bagaimana perkembangan Islam, terutama pada abad
 Pertengahan yang tentunya sangat berperan penting dalam perkembangan
 agama Islam sampai sekarang ini.

B. Rumusan Masalah
1. Menjelaskan tentang penyebaran Islam di Indonesia
2. Menjelaskan tentang cara bagaimana Islam dapat masuk ke Indonesia

C. Tujuan 
1. Mengetahui tentang penyebaran Islam di Indonesia
2. Mengetahui tentang cara bagaimana Islam dapat masuk ke Indonesia


BAB II
Pembahasan

A. Cara Masuknya Islam di Indonesia
 Islam masuk ke Indonesia, bukan dengan peperangan ataupun penjajahan. 
Islam berkembang dan tersebar di Indonesia justru dengan cara damai dan
 persuasif berkat kegigihan para ulama. Karena memang para ulama 
berpegang teguh pada prinsip Q.S. al-Baqarah ayat 256 yang artinya :


“Tidak ada paksaan untuk (memasuki) agama (Islam); sesungguhnya telah
 jelas jalan yang benar daripada jalan yang sesat. Karena itu barangsiapa
 yang ingkar kepada Thaghut dan beriman kepada Allah, maka sesungguhnya dia telah berpegang kepada buhul tali yang amat kuat yang tidak akan putus. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.”

Adapun cara masuknya Islam di Indonesia melalui beberapa cara yaitu :

1. Perdagangan
Pada abad ke-7 M, bangsa Indonesia kedatangan para pedagang Islam 
dari Arab, Persia, dan India. Mereka telah ambil bagian dalam kegiatan 
perdagangan di Indonesia. Hal ini konsekuensi logisnya menimbulkan jalinan
hubungan dagang antara masyarakat Indonesia dan para pedagang Islam. 
Di samping berdagang, sebagai seorang muslim juga mempunyai kewajiban
berdakwah maka para pedagang Islam juga menyampaikan dan 
mengajarkan agama dan kebudayaan Islam kepada orang lain. Dengan cara
tersebut, banyak pedagang Indonesia memeluk agama Islam dan mereka
pun menyebarkan agama Islam dan budaya Islam yang baru dianutnya 
kepada orang lain. Dengan demikian, secara bertahap agama dan budaya 
Islam tersebar dari pedagang Arab, Persia, India kepada bangsa Indonesia. 
Proses penyebaran Islam melalui perdagangan sangat menguntungkan dan 
lebih efektif dibanding cara lainnya

2. Perkawinan
Kedudukan ekonomi dan sosial para pedagang yang sudah menetap makin
membaik. Para pedagang itu menjadi kaya dan terhormat, tetapi keluarga
nya tidak dibawa serta. Para pedagang itu kemudian menikahi gadis –
gadis setempat dengan syarat mereka harus masuk Islam. Cara itu pun 
tidak mengalami kesulitan. Misalnya, perkawinan Raden Rahmat ( Sunan 
Ampel ) dengan Nyai Gede Manila, putri Tumenggung Wilatikta; perkawinan
 antara Raja Brawijaya dengan putri Jeumpa yang beragama Islam 
kemudian berputra Raden Patah yang pada akhirnya menjadi Raja Demak.


3. Politik
Seorang raja mempunyai kekuasaan dan pengaruh yang besar dan 
memegang peranan penting dalam proses Islamisasi. Jika raja sebuah 
kerajaan memeluk agama Islam, otomatis rakyatnya akan berbondong -  
bondong memeluk agama Islam. Karena, masyarakat Indonesia memiliki 
kepatuhan yang tinggi dan raja selalu menjadi panutan rakyatnya. Jika raja
dan rakyat memeluk agama Islam, pastinya demi kepentingan politik maka
akan diadakannya perluasan wilayah kerajaan, yang diikuti dengan penyeba
ran agama Islam.


4. Pendidikan
Perkembangan Islam yang cepat menyebabkan muncul tokoh ulama atau
mubalig yang menyebarkan Islam melalui pendidikan dengan mendirikan 
pondok – pondok pesantren. Dan di dalam pesantren itulah tempat 
pemuda pemudi menuntut ilmu yang berhubungan dengan agama Islam. 
Yang jika para pelajar tersebut selesai dalam menuntut ilmu mengenai 
agama Islam, mereka mempunyai kewajiban untuk mengajarkan kembali 
ilmu yang diperolehnya kepada masyarakat sekitar. Yang akhirnya 
masyarakat sekitar menjadi pemeluk agama Islam. Pesantren yang telah 
berdiri pada masa pertumbuhan Islam di Jawa, antara lain Pesantren Sunan
Ampel Surabaya yang didirikan oleh Raden Rahmat ( Sunan Ampel ) dan 
Pesantren Sunan Giri yang santrinya banyak berasal dari Maluku ( daerah 
Hitu ), dls.


5. Seni Budaya
Perkembangan Islam dapat melalui seni budaya, seperti bangunan (masjid),
 seni pahat, seni tari, seni musik, dan seni sastra. Cara seperti ini banyak 
dijumpai di Jogjakarta, Solo, Cirebon, dls. Seni budaya Islam dibuat dengan
 cara mengakrabkan budaya daerah setempat dengan ajaran Islam yang 
disusupkan ajaran tauhid yang dibuat sederhana, sehalus dan sedapat 
mungkin memanfaatkan tradisi lokal, misalnya :
a)   Membumikan ajaran Islam melalui syair –syair. Contohnya : Gending Dharma, Suluk Sunan Bonang, Hikayat Sunan Kudus, dan lain – lain.
b)   Mengkultulrasikan wayang yang sarat dokrin. Tokoh –tokoh simbolis dalam wayang diadopsi atau mencipta nama lainnya yang bisa mendekatkan dengan ajaran Islam. Mencipta tokoh baru dan narasi baru yang sarat pengajaran.
c)   Membunyikan bedug sebagai ajakan sholat lima waktu sekaligus alarm 
      pengingat. Sebab insting masyarakat telah akrab dengan gema bedug 
      sebagai pemanggil untuk acara keramaian.
d)   Menggeser tradisi klenik dengan doa-doa pengusir jin sekalugus doa
      ngirim leluhur. Diantaranya yang disebut Tahlil.


6. Tasawuf
Seorang Sufi biasa dikenal dengan hidup dalam keserhanaan, mereka selalu
menghayati kehidupan masyarakatnya yang hidup bersama di tengah –
tengah masyarakatnya. Para Sufi biasanya memiliki keahlian yang 
membantu masyarakat dan menyebarkan agama Islam. Para Sufi pada 
masa itu diantaranya Hamzah Fansuri di Aceh dan Sunan Panggung Jawa.


B. Perkembangan Islam di beberapa wilayah Nusantara

1. Di Sumatera
Wilayah Nusantara yang mula-mula dimasuki Islam adalah pantai barat pulau 
Sumatra dan daerah Pasai yang terletak di Aceh utara yang kemudian di 
masing-masing kedua daerah tersebut berdiri kerajaan Islam yang 
pertama yaitu kerajaan Islam Perlak dan Samudra Pasai.
Wilayah Nusantara yang mula-mula dimasuki Islam adalah pantai barat 
pulau Sumatra dan daerah Pasai yang terletak di Aceh utara yang kemudian 
di masing-masing kedua daerah tersebut berdiri kerajaan 
Islam yang pertama yaitu kerajaan Islam Perlak dan Samudra Pasai. Dibawah
pimpinan Sultan Ali Mughayat Syah atau Sultan Ibrahim kerajaan Aceh terus
mengalami kemajuan besar. Saudagar-saudagar muslim yang semula 
berdagang dengan Malaka memindahkan kegiatannya ke Aceh. Kerajaan ini
mencapai puncak kejayaannya pada masa pemerintahan Iskandar Muda 
Mahkota Alam ( 1607 - 1636).
Kerajaan Aceh ini mempunyai peran penting dalam penyebaran Agama Islam
ke seluruh wilayah Nusantara. Para da’i, baik lokal maupun yang berasal dari
Timur Tengah terus berusaha menyampaikan ajaran Islam ke seluruh wilayah
Nusantara. Hubungan yang telah terjalin antara kerajaan Aceh dengan Timur
Tengah terus semakin berkembang. Tidak saja para ulama dan pedagang 
Arab yang datang ke Indonesia, tapi orang-orang Indonesia 
sendiri banyak pula yang hendak mendalami Islam datang langsung ke 
sumbernya di Mekah atau Madinah. Kapal-kapal dan ekspedisi dari Aceh 
terus berlayar menuju Timur Tengah pada awal abad ke 16. Bahkan pada 
tahun 974 H. atau 1566 M dilaporkan ada 5 kapal dari kerajaan Asyi (Aceh) 
yang berlabuh di bandar pelabuhan Jeddah. Ukhuwah yang erat antara Aceh 
dan Timur Tengah itu pula yang membuat Aceh mendapat sebutan Serambi 
Mekah

2. Di Jawa
Benih-benih kedatangan Islam ke tanah Jawa sebenarnya sudah dimulai 
pada abad pertama Hijriyah atau abad ke 7 M. pada tahun 674 M sampai 
tahun 675 M. sahabat Nabi, Muawiyah bin Abi Sufyan pernah singgah di 
tanah Jawa (Kerajaan Kalingga) menyamar sebagai pedagang. Bisa jadi 
Muawiyah saat itu baru penjajagan saja, tapi proses dakwah selanjutnya 
dilakukan oleh para da’i yang berasal dari Malaka atau kerajaan Pasai sendiri. 
Sebab saat itu lalu lintas atau jalur hubungan antara Malaka dan Pasai disatu 
pihak dengan Jawa dipihak lain sudah begitu pesat.

Adapun gerakan dakwah Islam di Pulau Jawa selanjutnya dilakukan oleh para Wali Sanga, yaitu :

1. Maulana Malik Ibrahim (Sunan Gresik) 
Beliau dikenal juga dengan sebutan Syeikh Magribi. Ia dianggap pelopor 
penyebaran Islam di Jawa. Beliau juga ahli pertanian, ahli tata negara dan 
sebagai perintis lembaga pendidikan pesantren. Wafat tahun 1419 M.
(882 H) dimakamkan di Gapura Wetan Gresik

2. Raden Ali Rahmatullah (Sunan Ampel)
Dilahirkan di Aceh tahun 1401 M. Ayahnya orang Arab dan ibunya orang 
Cempa, ia sebagai mufti dalam mengajarkan Islam tak kenal kompromi 
dengan budaya lokal. Wejangan terkenalnya Mo Limo yang artinya 
menolak mencuri, mabuk, main wanita, judi dan madat, yang marak 
dimasa Majapahit. Beliau wafat di desa Ampel tahun 1481M

3. Raden Aenul Yaqin atau Raden Paku (Sunan Giri)
Ia putra Syeikh Yakub bin Maulana Ishak. Ia sebagai ahli fiqih dan 
menguasai ilmu Falak. Dimasa menjelang keruntuhan Majapahit, ia 
dipercaya sebagai raja peralihan sebelum Raden Patah naik menjadi 
Sultan Demak. Ketika Sunan Ampel wafat, ia menggantikannya sebagai 
mufti tanah Jawa.

4. Makhdum Ibrahim (Sunan Bonang)
Putra Sunan Ampel lahir tahun 1465. Sempat menimba ilmu ke Pasai 
bersama-sama Raden Paku. Beliaulah yang mendidik Raden Patah. 
Beliau wafat tahun 1515 M.

5. Raden Syahid (Sunan Kalijaga)
Ia tercatat paling banyak menghasilkan karya seni berfalsafah Islam. 
Ia membuat wayang kulit dan cerita wayang Hindu yang diislamkan. 
Sunan Giri sempat menentangnya, karena wayang Beber kala itu 
menggambarkan gambar manusia utuh yang tidak sesuai dengan ajaran 
Islam. Kalijaga mengkreasi wayang kulit yang bentuknya jauh dari 
manusia utuh. Ini adalah sebuah usaha ijtihad di bidang fiqih yang 
dilakukannya dalam rangka dakwah Islam.

6. Sunan Drajat
Nama aslinya adalah Syarifudin (putra Sunan Ampel, adik Sunan Bonang).
 Dakwah beliau terutama dalam bidang sosial. Beliau juga mengkader 
para da’i yang berdatangan dari berbagai daerah, antara lain dari 
Ternate dan Hitu Ambon.

7. Syarif Hidayatullah
Nama lainnya adalah Sunan Gunung Jati yang kerap kali dirancukan 
dengan Fatahillah, yang menantunya sendiri. Ia memiliki keSultanan 
sendiri di Cirebon yang wilayahnya sampai ke Banten. Ia juga salah satu 
pembuat sokoguru masjid Demak selain Sunan Ampel, Sunan Kalijaga 
dan Sunan Bonang. Keberadaan Syarif Hidayatullah dengan kesultanannya
membuktikan ada tiga kekuasaan Islam yang hidup bersamaan kala itu, 
yaitu Demak, Giri dan Cirebon. Hanya saja Demak dijadikan pusat 
dakwah, pusat studi Islam sekaligus kontrol politik para wali

8. Sunan Kudus
Nama aslinya adalah Ja’far Sadiq. Lahir pada pertengahan abad ke 15 
dan wafat tahun 1550 M. (960 H). Beliau berjasa menyebarkan Islam 
di daerah kudus dan sekitarnya. Ia membangun masjid menara Kudus 
yang sangat terkenal dan merupakan salah satu warisan budaya 
Nusantara.

9. Sunan Muria
 Nama aslinya Raden Prawoto atau Raden Umar Said putra Sunan 
Kalijaga. Beliau menyebarkan Islam dengan menggunakan sarana 
gamelan, wayang serta kesenian daerah lainnya. Beliau dimakamkan di 
Gunung Muria, disebelah utara kota Kudus.

3. Di Sulawesi
Ribuan pulau yang ada di Indonesia, sejak lama telah menjalin hubungan dari 
pulau ke pulau. Baik atas motivasi ekonomi maupun motivasi politik dan 
kepentingan kerajaan. Hubungan ini pula yang mengantar dakwah menembus 
dan merambah Celebes atau Sulawesi. Menurut catatan company dagang 
Portugis pada tahun 1540 saat datang ke Sulawesi, di tanah ini sudah ditemui 
pemukiman muslim di beberapa daerah. Meski belum terlalu banyak, namun 
upaya dakwah terus berlanjut dilakukan oleh para da’i di Sumatra, Malaka dan 
Jawa hingga menyentuh raja-raja di kerajaan Gowa dan Tallo atau yang 
dikenal dengan negeri Makasar, terletak di semenanjung barat daya pulau 
Sulawesi.

Kerajaan Gowa ini mengadakan hubungan baik dengan kerajaan Ternate 
dibawah pimpinan Sultan Babullah yang telah menerima Islam lebih dahulu. 
Melalui seorang da’i bernama Datuk Ri Bandang agama Islam masuk ke 
kerajaan ini dan pada tanggal 22 September 1605 Karaeng Tonigallo, raja 
Gowa yang pertama memeluk Islam yang kemudian bergelar Sultan Alaudin 
Al Awwal (1591-1636 ) dan diikuti oleh perdana menteri atau 
Wazir besarnya, Karaeng Matopa.

Setelah resmi menjadi kerajaan bercorak Islam Gowa Tallo menyampaikan 
pesan Islam kepada kerajaan-kerajaan lain seperti Luwu, Wajo, Soppeng 
dan Bone. Raja Luwu segera menerima pesan Islam diikuti oleh raja Wajo 
tanggal 10 Mei 1610 dan raja Bone yang bergelar Sultan Adam menerima 
Islam tanggal 23 November 1611 M. Dengan demikian Gowa (Makasar) 
menjadi kerajaan yang berpengaruh dan disegani. Pelabuhannya sangat ramai 
disinggahi para pedagang dari berbagai daerah dan manca negara. Hal ini 
mendatangkan keuntungan yang luar biasa bagi kerajaan Gowa (Makasar). 
Puncak kejayaan kerajaan Makasar terjadi pada masa Sultan Hasanuddin 
(1653-1669).


C. Faktor-faktor penyebab Islam berkembang pesat
Faktor yang mendorong Islam cepat berkembang di Indonesia adalah :
1. Syarat masuk agama Islam mudah (mengucapkan 2 kalimat Syahadat)
2. Tidak mengenal sistem kasta, sehingga semua orang boleh untuk memeluk agam 
Islam.
3. Disebarkan secara damai (lewat pendekatan budaya)
4. Tata cara beribadahnya Islam sangat sederhana dan biaya murah
5. Aturan-aturan fleksibel dan tidak memaksa
6. Jatuhnya Kerajaan Majapahit dan Sriwijaya menyebarkan KerajaanIslam 
berkembang pesat.

BAB III
Penutup
A. Kesimpulan
1. Penyebaran Islam di Indonesia melalui beberapa cara yaitu : Perdagangan, 
Perkawinan, Politik, Pendidikan, Seni budaya, dan Tasawuf.
2. Di Indonesia, mula-mula Islam menyebar di berbagai wilayah yaitu di Pulau Sumatera, Jawa, dan 
Sulawesi.
3. Faktor-faktor yang menyebabkan Islam dapat menyebar cepat adalah Syarat masuk 
agama Islam mudah, Tidak mengenal sistem kasta, Disebarkan secara damai. Tata 
cara beribadahnya Islam sangat sederhana, Aturan-aturan fleksibel dan 
tidak memaksa, dan Runtuhnya kerajaan Majapahit abad ke-15.

B. Saran
Sesungguhnya allah swt menciptakan manusia untuk barpasang- pasangan 
menjadikan umat bersuku-suku untuk adanya persatuan bangsa, 
dan perlu di ingat untuk menyebarkan perkembangan umat islam di indonesia 
perlu waktu berangsur-angsur lamanya dan adanya perlakuan suwenang-
wenang antar sesama manusia.